Freestyle BMX Park telah ditambahkan ke dalam daftar acara Olimpiade 2020 di Tokyo, Jepang.

 

tokyo-japan-2020-olympics-logo
Kami selalu mendengar desas-desus bahwa telah ada pembicaraan tentang mencoba mendapatkan aspek gaya bebas dari BMX ke Olimpiade, namun selalu tampak seperti langkah yang panjang. Balapan masuk akal, karena jelas sesuatu yang berjalan dengan keseluruhan arahan event dunia yang terjadi setiap empat tahun sekali. Ada beberapa momentum untuk menambahkan freestyle BMX ke Olimpiade beberapa tahun yang lalu, tapi kemudian hal itu memudar dan sepertinya tidak mungkin. Skateboarding ditambahkan ke Olimpiade, tapi ada banyak drama dan kontroversi seputar itu karena beberapa pemain skater merasa tidak boleh tampil dalam event mainstream seperti itu. Yang tidak membantu sepertinya kita akan melihat BMX melakukan gerakan apapun.

Kemudian, hari ini, kami mendapat kabar bahwa segala sesuatunya telah berjalan terus, dan sekarang sepertinya kita akan melihat Freestyle BMX Park di Olimpiade Tokyo 2020 setelah mendapat persetujuan dari UCI (International Cycling Union) dan IOC (Komite Olimpiade Internasional )! Ada artikel yang telah diposting di Inside The Games yang mengkonfirmasikan dan membahas penambahan Freestyle BMX Park dan 3 × 3 Basketball, bersama Parkour ditolak dan banyak lagi. Kami juga menambahkan siaran pers penuh dari UCI di berita di bagian bawah posting ini.

Ini hanya 2017, tapi beberapa tahun ke depan harus sangat menarik karena keseluruhan format acara dan kualifikasi untuk kontes ini kemungkinan akan sangat kompetitif. Kita juga bisa membayangkan kita akan banyak mendengar lelucon tentang pembalap yang gagal dalam pengujian obat terlarang, karena yang satu ini telah terjadi sejak pertama kali rumor adanya gerakan ini untuk mendapatkan BMX gaya bebas di Olimpiade sudah dimulai. Tampaknya UCI akan menjadi badan pengatur di balik pengorganisasian bagaimana pengendara mencoba bersaing di Freestyle BMX Park di Olimpiade, yang diharapkan sejak kemitraan tersebut merupakan bagian besar dari acara seperti seri UCI BMX World Cup yang akan kami Anggap telah membantu melegitimasi acara tersebut di mata komite Olimpiade.

Update: Kami telah menerima email dari Bart de Jong yang merupakan penasihat BMX Freestyle UCI yang mengonfirmasikan berita tersebut dan dia menambahkan bahwa untuk tahun 2020 hanya akan ada 9 tempat untuk Pria dan 9 untuk Wanita untuk bersaing dalam acara tersebut. Kami akan mengasumsikan jumlah pembalap yang akan bersaing adalah karena ketatnya peraturan yang dimiliki Olimpiade terhadap jumlah kompetitor yang bisa bersaing di semua event. Kedengarannya seperti pengendara harus bersaing dalam acara sanksi UCI untuk lolos ke tempat pada daftar itu.

Kami akan membuat Anda diposting saat kami mengetahui lebih banyak tentang Freestyle BMX Park yang ditambahkan ke Olimpiade 2020 di Tokyo, Jepang! Ini adalah berita yang mengasyikkan dan harus menghasilkan banyak perhatian baru pada olahraga kami dan secara potensial mendapatkan sedikit rasa hormat dari luar komunitas BMX. Kita bisa melihat ini memiliki efek yang besar pada skateparks yang melarang sepeda BMX juga.

UPDATE: PERSYARATAN PRAKTIS RESMI DARI UCI MENGKONFIRMASI BERITA

“Union Cycliste Internationale (UCI) dengan senang hati mengumumkan bahwa Komite Olimpiade Internasional (IOC) telah sepakat untuk menambahkan Madison and BMX Freestyle Park ke Program Olimpiade 2020 Tokyo. Keputusan tersebut dibuat pada pertemuan Dewan Eksekutif IOC hari ini di Lausanne, Swiss.

Dinamai setelah balapan legendaris yang diselenggarakan di Madison Square Garden di New York (AS), Madison adalah acara bersepeda yang dinamis, menarik dan secara teknis menuntut, yang membutuhkan keterampilan penanganan, keseimbangan, kemampuan strategis, pengamatan dan taktik yang sangat baik. Madison akan tampil di Olympic Program dengan balapan pria dan wanita dan dua medali emas Olimpiade baru untuk dimenangkan di trek.

Perlombaan, yaitu 50km untuk pria, dan 30km untuk wanita, melibatkan dua pembalap, pelari cepat dan rouleur, bekerja sebagai tim untuk saling mendorong maju saat mereka bertemu di antara lap. Tim berlari setiap 10 lap untuk mengumpulkan poin sesuai struktur berikut: lima poin ke tim utama, tiga poin ke angka kedua, dua poin ke poin ketiga, dan satu poin ke posisi ke-4. Poin yang diberikan dalam sprint terakhir akan berlipat ganda. Selain sprint, tim bisa mendapatkan 20 poin karena memukul lapangan. Pemenangnya adalah tim dengan poin terbanyak di akhir balapan. Pasangan terkenal termasuk banyak pembalap yang juga pernah menjadi juara di jalan seperti Juan Esteban Curuchet-Walter Perez (Argentina), Mark Cavendish-Bradley Wiggins (Inggris), Howard Leigh-Cameron Meyer (Australia) dan wanita saat ini Juara Dunia Lotte Kopecky -Jolien D’Hoore (Belgia) dimahkotai pada bulan April di Hong Kong.

BMX Freestyle Park adalah disiplin yang spektakuler dan menyenangkan banyak orang, yang berlangsung di landai dengan transisi besar dan rintangan besar. Pesaing dinilai berdasarkan trik yang dilakukan sepanjang kursus, dengan poin diberikan berdasarkan kesulitan, orisinalitas, gaya dan eksekusi. Setiap pembalap di kedua acara pria dan wanita mendapat dua kali pembenahan satu menit (yang keduanya dihitung) untuk mengesankan para hakim, siapa yang akan memberi penghargaan kepada pembalap dengan skor antara 0-100 poin, dengan tujuan akhir menjadi penghargaan emas Olimpiade. medali. Pembalap terkenal termasuk Logan Martin (Australia), Daniel Dhers (Venezuela), Alex Coleborn (Inggris Raya) untuk pria, Nikita Ducarroz (Swiss), Macarena Perez (Chile) dan pemegang gelar Piala Dunia UCI, Hannah Roberts (15) USA) untuk wanita.

In addition, in line with the UCI’s strategy to promote women’s cycling and the IOC’s Agenda 2020, it was agreed that for Mountain Bike and BMX Racing, several quotas previously allocated to men athletes would be transferred to women, achieving full gender equity in both disciplines.

UCI President Brian Cookson said: “I am thrilled to see four more cycling events joining the Olympic programme. With competitions across very different disciplines, cycling already makes a large and diverse contribution to the Olympic Games, and now becomes the third largest sport in terms of gold medals, with 22 on offer. I am also delighted that we have made another big step towards full gender equity across all of our disciplines.

Selain itu, sejalan dengan strategi UCI untuk mempromosikan bersepeda perempuan dan Agenda IOC 2020, disepakati bahwa untuk Mountain Bike dan BMX Racing, beberapa kuota yang sebelumnya dialokasikan untuk atlet pria akan dipindahkan ke wanita, mencapai kesetaraan gender penuh di kedua disiplin ilmu. .

Presiden UCI Brian Cookson mengatakan: “Saya senang melihat empat acara bersepeda lagi mengikuti program Olimpiade. Dengan kompetisi di berbagai disiplin ilmu yang berbeda, bersepeda sudah memberi kontribusi yang besar dan beragam ke Olimpiade, dan sekarang menjadi olahraga terbesar ketiga dalam hal medali emas, dengan 22 tawaran. Saya juga senang bahwa kita telah membuat langkah besar lainnya menuju kesetaraan gender penuh di semua disiplin ilmu kita.

“Saya ingin berterima kasih kepada Presiden Bach dan Dewan Eksekutif IOC atas kepercayaan mereka dan mengulangi komitmen penuh UCI untuk membuat Tokyo 2020 sukses besar dalam bersepeda. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada mitra kami FISE atas peran yang telah mereka mainkan dalam pengembangan BMX Freestyle selama 20 tahun terakhir.

“Madison akan membawa sejarahnya yang sudah mapan dan formatnya yang menarik ke Olimpiade, sementara BMX Freestyle Park memiliki potensi besar untuk membuka acara tersebut kepada seluruh generasi baru para atlet dan penggemar. Dalam lanskap olahraga yang semakin kompetitif, penting tidak hanya untuk melihat kuota keseluruhan kami tetap tidak berubah, namun juga menyambut pemberian empat peluang tambahan untuk medali dalam disiplin bersepeda Olimpiade.

“Saya bangga dengan usaha yang dilakukan selama beberapa tahun ini oleh semua Federasi Nasional, penyelenggara acara, tim dan pembalap kami, yang telah membantu kami memperbaiki posisi kuat bersepeda di dalam Gerakan Olimpiade. Saya berkomitmen penuh untuk melanjutkan pekerjaan ini dan saya yakin bahwa setelah Olimpiade yang sangat sukses di Rio pada tahun 2016, Tokyo akan membawa olahraga kami ke tingkat yang menarik lainnya. “” – Union Cycliste Internationale

Apa pendapat Anda tentang Freestyle BMX Park yang ditambahkan ke Olimpiade? Beri tahu kami di komentar di bawah ini!

 

Translate from BMX UNION

Comments

comments